Para pembicara Paparan KInerja Danamon Semester I 2021 di Jakarta (28/7).

Bank Danamon Catat Pertumbuhan Laba Bersih 18% Semester Pertama 2021

PT Bank Danamon Indonesia Tbk (Danamon) hari, Rabu (28/7)  mengumumkan laporan keuangan untuk semester p ertama tahun 2021.

Melalui sinergi yang kuat dengan MUFG di masa pandemi, Danamon mencatatkan pertumbuhan pada laba bersih setelah pajak sebesar 18% menjadi Rp 998 miliar dibanding tahun sebelumnyasebesar Rp 845 miliar. Hal ini didorong oleh pertumbuhan 11% pada kredit di segmen Enterprise Banking yang terdiri dari segmen Perbankan Korporasi dan Perbankan Komersial, serta Institusi Keuangan.Danamon juga membukukanpertumbuhan sebesar 10% pada giro dan tabunganyang menandakan struktur pendanaan Bank tetap baik.

“Pandemi masih belum usai dan terus memberikan dampak perekonomian yang tidak menentu, kami menerapkan sejumlah insiatif sejak pandemic seperti restrukturisasi kredit, secara proaktif meningkatkan provisi, dan memperkuat kolaborasi dengan MUFG untuk meningkatkan waralaba nasabah kami, serta memberikan layanan tanpa batas terhadap ekosistem rantai nilai. Kami yakin inisiatif ini akan membuat kami berbeda dan menjadi lebih kuat pasca pandemi. Di usia kami yang tahun ini menginjak 65 tahun, Danamon terus berupaya meningkatkan layanan perbankan untuk mendukung dan memenuhi kebutuhan keuangan nasabah dan mitra. Mari bersama kita bergandeng tangan, sehingga dapat melewati masa sulit ini dan dapat saling tumbuh bersama,” ujar Direktur Utama Danamon, Yasushi Itagaki.

Selama pandemi, Danamon tetap memastikan nasabah dan mitra dapat menikmati layanan perbankan dengan terus meningkatkan kualitas layanan dan mengembangkan infrastruktur digital. Sejak awal pandemi, nasabah Danamon memiliki pilihan menggunakan layanan perbankan elektronik dan digital untuk kebutuhan dan kenyamanan bertransaksi seperti: Danamon Online Banking, SMS Banking, ATM, Call Centre, dan tentunya D-Bank PRO yang baru diperbarui.

Danamon terus berupaya mendukung upaya pemerintah dalam penanganan pandemi Covid-19  dan berupaya keras menjaga keselamatan dan keamanan karyawan selama masa pandemi. Danamon bersama MUFG dan Adira Finance pada tanggal 23 Juni -2 Juli mengadakan vaksinasi center dengan mendistribusikan 12.500 dosis vaksin yang ditargetkan kepada usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM), komunitas transportasi, pengemudi transportasi online, dan masyarakat lanjut usia, serta karyawan dan keluarganya.

Sebelumnya, Danamon ikut serta dalam ‘Program Vaksinasi untuk Sektor Jasa Keuangan’ yang diselenggarakan oleh Kementerian Kesehatan Republik Indonesia, Perhimpunan Bank Nasional (Perbanas), Ikatan Bankir Indonesia (IBI), Bursa Efek Indonesia (BEI), Kliring Penjaminan Efek Indonesia (KPEI) dan Lembaga Penjamin Efek Indonesia (KSEI). Vaksin COVID-19 ini diberikan kepada karyawan garda terdepan (frontliner) Danamon terpilih dan lansia 60 tahun ke atas.

Tahun ini memperingati HUT 65 Danamon dan peringatan dua tahun penyelesaian investasi strategis MUFG di Danamon. Sinergi MUFG dan Danamon berlanjut di awal tahun denganmenyelenggarakan dua acara penting sebagai bagian dari komitmen kolaboratif berkelanjutan untuk memberikan layanan bernilai tambah dan berkualitas tinggi kepada para nasabah yakni The Indonesia 2021 Summit dan Business Matching Fair. Pertumbuhan Danamon di segmen Enterprise Bankingdidorong oleh kolaborasi yang kuat dengan MUFG karena terus fokus pada upaya mempererat hubungan dengan nasabah mereka saat ini, serta pengembangan portofolio merekamelalui akuisisi baru dan rantai suplai mereka, denganmemanfaatkan jaringan bisnis MUFG Group.

Dalam rangka memperingati perjalanan 65 tahun pada 16 Juli 2021, Danamon menyelenggarakan rangkaian acara bertajuk “Festival Kolaborasi”. Dimasa pandemi Covid-19 yang belum berakhir ini, Danamon menyadari begitu pentingnya aksi dari seluruh lapisan masyarakat untuk dapat berkolaborasi dalam menghadapi masa yang sulit ini, maka dari itu tahun ini Danamon mengusung tema “Tumbuh melalui Kolaborasi”.Selain itu, Danamon juga telah menerima Best Overall untuk Satisfaction Loyalty Engagement Awards 2021 (SLE Awards 2021).

Danamon mencatatkan beberapa peningkatan pada semester pertama 2021 dibandingkan dengan kuartal pertama. Peningkatan tersebut termasuk pertumbuhan pendapatan bunga bersih sebesar 6% pada kuartal kedua dibandingkan pada kuartal pertama menjadi Rp 3,5triliun.

Selain itu, pendapatan non bunga pada kuartal kedua tahun 2021 juga mengalami peningkatan sebesar 5% dibandingkan dengan kuartal pertama tahun 2021.

Kolaborasi  yang kuat dengan MUFG terus menunjukan hasil positif dimana Danamon mencatatkan pertumbuhan 11% pada segmen Enterprise Banking yang terdiri dari segmen Perbankan Korporasi dan Perbankan Komersial, serta Institusi Keuangan.

Sejalan dengan perbaikan pada industry pembiayaan kendaraan bermotor, total pembiayaan baru Adira Finance di kuartal kedua 2021 meningkat 282% dibandingkan tahun sebelumnya atau mencapai sebesar Rp 6,4 triliun.Pembiayaanbaru Adira Finance tumbuh 356% YoY untuk roda dua dan 242%YoY untuk roda empat. Secara kuartalan, pembiayaan Adira Finance tumbuh sebesar 18%.

Sementara itu, Giro dan tabungan (CASA) naik 10% menjadi Rp 68triliun. Sedangkan rasio CASA mencatatkan kinerja baik menjadi 56,3% dari 53,2% di periode yang sama pada tahun sebelumnya, karena peningkatan rekening tabungan yang bersifat granular. Struktur pendanaan yang baik ini membangun fondasi yang kokoh untuk pertumbuhan kedepannya.

Rasio kecukupan modal Bank Danamon (Capital Adequacy Ratio atau CAR) tetap menjadi salah satu yang terbaik di antara bank-bank dikelompoknya. CAR konsolidasian berada pada posisi 26,1%, sementara CAR bank only tercatat sebesar 26,5%.

Sedangkan rasio kredit bermasalah (gross nonperforming loans) berada pada level 3,0% yang masih berada di bawah batas maksimum regulator yaitu 5%. NPL membaik sebesar 120 basis poin dibandingkan dengan periode yang sama pada tahun sebelumnya, yang menunjukan Danamon senantiasa berupaya untuk meningkatkan kualitas asetnya melalui penerapan prosedur pengelolaan risiko yang ketat, serta proses collection dan recovery kredit yang disiplin.

Rasio Biaya Kredit (cost of credit ratio) stabil pada tingkat 3,9%, sementara kredit yang direstrukturisasi terus menurun. NPL coverage ratio sebesar 176,9% meningkat signifikan dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya sebesar 117,2%.

 

 

More Stories
UUS Maybank Indonesia Catat Laba Sebelum Pajak Rp294 Miliar Semester I 2021