Direktur IT, Operation & Digital Banking Mandiri Syariah Achmad Syafii (kiri) mensosialisasikan metode QRIS di toko Ummi Krudung, Pasar Mayestik Jakarta (6/3).

Mandiri Syariah Sosialisasikan QRIS, Mudahkan Transaksi Nasabah

PT Bank Syariah Mandiri (Mandiri Syariah) mensosialisasikan metode pembayaran kode respons cepat yang berstandar nasional atau dikenal sebagai Quick Response Code Indonesia Standard (QRIS) hari ini, Jumat (6/3) di Mayestik, Kebayoran Baru, Jakarta.

Sosialisasi ini merupakan implementasi dan bukti dukungan Mandiri Syariah atas metode pembayaran non-tunai Bank Indonesia dimana mulai 1 Januari 2020 wajib menggunakan QRIS.

Direktur IT, Operation & Digital Banking Mandiri Syariah – Achmad Syafii menyampaikan, Mandiri Syariah adalah bank syariah pertama dan satu-satunya yang menjadi Penyelenggara Jasa Sistem Pembayaran (PJSP) implementasi QRIS.

“Alhamdullilah, kami bersyukur mendapat kesempatan berkontribusi dalam program Pemerintah khususnya integrasi ekonomi keuangan digital nasional dan pengembangan UKM di Indonesia melalui implementasi QRIS,”  kata Achmad Syafii.

Achmad Syafii menjelaskan, QRIS merupakan solusi pembayaran digital yang mudah, cepat dan nyaman bagi masyarakat. Masyarakat cukup mengakses Mandiri Syariah Mobile dan memindai QR code di merchant-merchant yang telah bekerjasama dengan PJSP tanpa perlu melakukan top up.

Menariknya merchant-merchant Mandiri Syariah yang sudah menggunakan QRIS dapat menerima pembayaran dari semua Penyelenggara Jasa Sistem Pembayaran (PJSP) yang telah mengimplementasikan QRIS, baik itu perbankan maupun aplikasi uang elektronik atau dompet elektronik.

Selain itu dengan adanya QRIS, lanjut Achmad Syafii, transaksi pembayaran menjadi lebih cepat, sistematis, otomatis. Dan bagi merchant uang hasil penjualan langsung tersimpan di bank yang artinya lebih aman dan bisa dimonitor setiap saat.

Group Head Digital Banking Sales and Partnership Mandiri Syariah – Riko Wardhana menambahkan, saat ini Mandiri Syariah sudah memiliki lebih dari tiga ribu merchant, yang terdiri dari merchant komersial dan juga masjid.

“Insya Allah, dalam waktu dekat kami akan mendaftarkan sekitar 20 ribu debitur pembiayaan mikro segmen perdagangan untuk dijadikan merchant transaksi QRIS,”  katanya.

“Metode pembayaran ini sangat cocok bagi kaum millennial yang sudah sangat familiar dengan gadget dan teknologi. Sementara bagi merchant yang cepat mengikuti trend pembayaran secara non-tunai atau digital akan lebih berpotensi meningkatkan market dan traffic penjualannya,” lanjut Riko Wardhana.

Kemudahan bertransaksi dengan QRIS di Mandiri Syariah Mobile bisa juga dinikmati oleh masyarakat yang saat ini belum menjadi nasabah. Calon nasabah dapat dengan mudah melakukan pembukaan rekening secara online dengan cara mendownload aplikasi Mandiri Syariah Mobile di handphonenya dan mengikuti proses pembukaan rekening online.

Corporate Secretary Mandiri Syariah – Ahmad Reza menambahka,  tidak hanya mengakomodasi kebutuhan masyarakat dalam bertransaksi, superapps Mandiri Syariah Mobile juga memudahkan masyarakat dalam beribadah dan berbagi melalui fitur pembayaran zakat, infak,  sedekah, wakaf, kurban, dan lain-lain

Hingga Februari 2020, terdapat 1200 masjid di seluruh Indonesia yang telah bekerja sama menggunakan QRIS Mandiri Syariah. Adapun total user Mandiri Syariah Mobile mencapai 1,1 juta user dengan jumlah transaksi sebanyak 24 juta transaksi.

More Stories
BNI Syariah Salurkan Bantuan APD  ke RSKD Duren Sawit