Ati Nurhayati.foto:MySharing.

Ati : Saya Kesemsem Asuransi Syariah

Ati Nurhayati ingin memayungi keluarganya dengan jaminan asuransi syariah yang diyakini memberikan keberkahan hati.

Ati Nurhayati.foto:MySharing.
Ati Nurhayati.foto:MySharing.

Ati mengaku kesemsem dengan asuransi syariah. Ketertarikan Ati dipicu cerita temannya yang sudah menjadi nasabah asuransi syariah. “Saya pikir asuransi syariah karena ibadah semata, ternyata produk ini punya sejumlah kelebihan,” kata Ati kepada MySharing, di Jakarta, Jumat (28/8).

Sejumlah kelebihan itu, kata dia, selain tujuan ibadah. Produk asuransi berbasis Islam ini punya keunggulan yaitu ada surplus keuntungan yang dibagi kepada nasabah yang tidak ditemukan dalam konvensional.

Nah, sedangkan  untuk asuransi syariah kesehatan, katanya ada double claim dengan asuransi lain termasuk BPJS. Namun setahu Ati, asuransi kesehatan cuma memperbolehkan koordinasi manfaat, tidak double

“Jika benar adanya, saya tertarik. Tapi yang lebih membuat saya kesemsem ya bagi hasilnya walaupun kecil pasti memberikan berkah bagi semua umat,” kata Ati.

Kini, ibu dua anak ini sedang mempersiapkan dana untuk membeli produk asuransi syariah.”Kebetulan belum punya asuransi. Ini lagi ancang-ancang, niatnya sih asuransi pendidikan buat anak dan kesehatan buat kami semua,” ujarnya.

Ati pun berharap agar asuransi syariah bisa lebih dilirik masyarakat dari berbagai lapisan. Tentu, kata dia, sosialisasi asuransi syariah harus digencarkan tidak hanya talayangan iklan di televisi atau penyebaran brosur dan pameran saja. Namun lebih efektif apabila sosialiasi menyasar masyarakat lapisan bawah, seperti ibu-ibu PKK, mengajian dan arisan RT.

More Stories
Muamalat Dukung Simposium Internasional Ke-XI PPI Dunia